Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

7 Faktor Pendukung Elektabilitas Prabowo-Gibran Kian Meroket Jelang Debat Pilpres 2024



Pemayung.id -- Elektabilitas capres-cawapres nomor urut 2, Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka mengalami peningkatan menurut hasil survei yang dilakukan lembaga Populi Center.


Bahkan, kenaikannya tersebut membuat elektabilitas Prabowo-Gibran meninggalkan jauh pasangan capres-cawapres Ganjar Pranowo-Mahfud MD dan Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar.


Kalau Suara.com melihat dari hasil survei Populi Center teranyar, Prabowo-Gibran memperoleh elektabilitas sebesar 46,7 persen.


Sementara untuk Ganjar-Mahfud dan Anies-Muhaimin sama-sama memperoleh 21,7 persen suara.


Adapun sebanyak 8,1 persen responden mengaku belum memutuskan pilihannya dan 1,8 persen sisanya memilih tidak menjawab.


Elektabilitas Prabowo-Gibran meningkat dari 35,1 persen pada November 2023.


Itu artinya, elektabilitas keduanya meningkat sekitar 11,6 persen.


Ada sejumlah faktor pendukung meningkatnya elektabilitas Prabowo-Gibran apalagi menjelang debat Pilpres 2024 yang secara resmi digelar oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU). Berikut daftarnya:


1. Elektabilitas Masing-Masing Meningkat


Terus meningkatnya elektabilitas Prabowo-Gibran juga dipengaruhi dari naiknya elektabilitas dari masing-masing personal.


Prabowo misalnya yang mengalami peningkatan elektabilitas dari 35,1 persen di November menjadi 40,7 persen di Desember.


Elektabilitas Gibran juga meningkat pesat dari yang hanya 25,9 persen di November, menjadi 31,8 persen.


2. Dukungan di Sumatera Bertambah


Prabowo-Gibran kecipratan dukungan tambahan di Sumatera.


Kalau pada November keduanya mendapatkan 39,6 persen, pada Desember cenderung naik menjadi 50,8 persen.


3. Asupan Tambahan di Jawa


Kenaikan elektabilitas juga terjadi pulau Jawa.


Pada Jawa bagian barat, dukungan kepada Prabowo di November sebesar 43,3 persen, kini menjadi 51 persen.


Sementara pada Jawa Tengah/Timur di November 39,1 persen, sekarang menjadi 44,3 persen.


Ada penurunan terjadi di Indonesia bagian timur dari 50,3 persen menjadi 40 persen.


4. Dukungan dari Milenial


Prabowo-Gibran juga mendapatkan asupan dukungan tambahan dari kalangan milenial dari 54,7 persen menjadi 56,5 persen.


Sementara untuk usia >35 juga mengalami kenaikan dari November sebesar 36,6 persen menjadi 41,3 persen.


5. Dukungan Berdasarkan Agama


Ada peningkatan dukungan dari pemilihan beragama Islam yang sebelumnya 43,2 persen menjadi 47,6 persen.


Peningkatan dukungan juga berasal dari pemilih beragama Hindu, Budha, dan Konghucu.


Sementara terdapat penurunan dukungan Katolik dari 54,5 persen pada November menjadi 30 persen.


6. Dukungan dari pemilih NU


Prabowo mendapatkan tambahan dukungan dari para pemilih NU. Meski begitu, penambahan dukungan tidak terlalu signifikan.


Di November ada 45,6 persen, kini menjadi sebesar 48,4

persen.


Namun, terdapat penurunan dari pemilih Muhammadiyah dari 57,9 persen menjadi 34,2 persen.


7. Guyuran Dukungan Pemilih Jokowi


Pada hasil survei November 2023, dukungan terhadap Prabowo-Gibran yang berasal dari pemilih Jokowi-Ma’ruf Amin pada 2019 lalu jumlahnya meningkat, dari sebelumnya sebesar 38,6 persen sekarang menjadi 55,9 persen.


Terdapat kenaikan juga dari pemilih yang pada tahun 2019 belum memiliki hak pilih, dari 52,5 persen menjadi 64,3 persen.


Survei Populi Center di atas digelar pada 28 November hingga 5 Desember 2023.


Sebanyak 1.200 responden dilibatkan dalam pengambilan survei.


Metode pengambilan survei dilakukan dengan cara wawancara tatap muka menggunakan aplikasi Populi Center.


Toleransi kesalahan untuk survei kali ini kurang lebih 2,83 persen dengan tingkat kepercayaan 95 persen.


Sumber: suara.com 

Posting Komentar untuk "7 Faktor Pendukung Elektabilitas Prabowo-Gibran Kian Meroket Jelang Debat Pilpres 2024"